Obrolan Pemasaran dari Om Jack : Anda Sudah Riset Perilaku Konsumen?

By on August 6, 2010

Perkenalkan, nama saya Tri Aris Wibowo. Biasa dipanggil om Jack. Kebetulan saya diberi kehormatan oleh Om Nip-Nip untuk mengisi artikel di situs dokterbisnis.net ini.

Berhubung ini kali pertama saya mengisi, makan saya hanya ingin berbagi cerita dan pengalaman saya kepada anda.

Beberapa hari yang lalu saya mengikuti pembekalan yang diperuntukkan bagi para pelaku industri rumahan di daerah di Banten Selatan. Lama perjalanannya kira-kira 7 jam jika ditempuh perjalanan darat dari Jakarta.

Cukup melelahkan, tetapi sepanjang jalan, pemandangannya cukup indah karena berada diatas gunung dengan “view” garis pantai selatan Samudera Hindia. Saya diajak “mantan” teman kuliah saya untuk membantu pemberdayaan masyarakat di sana.

Siang itu acaranya adalah diskusi kelompok membahas tentang pemasaran. Dan ada salah seorang dari mereka yang berani memaparkan pandangan dia tentang apa itu pemasaran. Dia memberi sebuah masukan bahwa kebanyakan dari pelaku industri rumahan itu hanya menghasilkan produk sesuai keinginan mereka, kemudian mereka jual begitu saja.

Padahal menurut dia, pemasaran yang benar adalah membuat atau menghasilkan sebuah produk yang benar-benar diinginkan oleh konsumen. Jadi, seharusnya pebisnis itu membuat produk berdasarkan sudut pandang konsumen, bukan sudut pandang kita sendiri.

Wah, saya jadi menyimak apa yang dikatakan oleh peserta ini. Kemudian dia melanjutkan, sebelum memproduksi sebuah produk, kita harus melakukan survei pemasaran terlebih dahulu untuk mengetahui benar apa yang diinginkan konsumen terhadap produk kita.

Setelah kita mengetahui apa yang diinginkan oleh konsumen, baru kita memproduksi produk yang sesuai dengan keinginan mereka. Jadi kita jangan marah ketika ada yang mengatakan produk atau pelayanan kita jelek.

Anggap itu sebuah masukan dan kita harus memperbaiki kinerja kita untuk memuaskan mereka, kata peserta tersebut. Sampai penjelasan di sini saya colek Om Nip-Nip yang ada disamping saya. Kemudian saya katakan, orang ini paham benar soul-nya pemasaran. Jarang-jarang saya temui orang seperti dia.

Bahkan yang membuat saya salut, dia juga memperkirakan ukuran pasar dan analisis persaingan bisnis. Tahu bagaimana seharusnya menempatkan sebuah produk. Dia juga memberikan contoh yang sangat baik. Seperti ini contohnya.

Jika anda ingin membuka sebuah bengkel sepeda motor di daerah X, anda sebaiknya pergi ke BPS atau ke kantor pemerintahan untuk mengetahui dan mengambil data-data berapa jumlah sepeda motor yang ada di daerah X tersebut.

Kemudian anda survei berapa jumlah bengkel yang sudah ada. Setelah itu anda cari tahu kemana seringnya para pemilik motor membetulkan motornya jika motornya rusak atau mau ganti spare part. Tanyai mereka, bengkel seperti apa yang mereka inginkan. Apakah cepat pelayanannya, murah harganya, atau jujur jika memberikan saran ke konsumen. Pokoknya perhatikan perilaku konsumen tersebut.

Kemudian hitung berapa perkiraan motor yang datang ke bengkel tersebut per-harinya. Kemudian lihat, daerah mana yang paling jauh atau kesusahan untuk menserviskan motornya. Dan bla..bla..bla…

Dari situ anda bisa berhitung, masih ada peluang nggak jika kita bermain di pasar tersebut. Ok, ok…mantab benar nih peserta. Tapi sangat disayangkan, acara tersebut dipotong oleh moderator karena waktu sesi tersebut sudah habis dan akan dilanjutkan besok.

Esok harinya saya ikuti kembali sesi diskusi kelompok tersebut. Ternyata moderator tidak melanjutkan pembahasan masalah pemasaran yang kemarin, tetapi melanjutkan pada pembahasan permodalan. Alasannya karena keterbatasan waktu yang dimiliki. Waduh, padahal hal ini penting sekali.

Karena saya penasaran, pada waktu coffee break saya sempatkan mendatangi peserta tersebut dan berbincang-bincang dengannya. Ternyata dia masih muda. Umurnya dibawah 30 tahun. Namanya mas Jefri. Dan hebatnya, dia berada di daerah itu baru sekitar 3 tahun dan sudah mempunyai toko buku yang cukup berhasil. Pilihan segmentasi pasar-nya sangat pas…

Saya sama sekali tidak mengira di sebuah daerah yang jauh dari perkotaan dan terkesan tertinggal, ada seorang pemuda pelaku usaha yang mempunyai basic dan pemahaman mengenai pemasaran yang benar. Bahkan lebih benar jika dibandingkan dengan kebanyakan teman-teman bisnis “kota” yang pernah saya jumpai.

Jadi sebelum membuat produk atau jasa anda, sudah pernahkah anda melakukan riset konsumen tentang apa yang benar-benar mereka butuhkan seperti apa yang mas Jefri terangkan di atas?

(penulis : jack; sumber gambar : collegejolt.com)

About Om Nip-Nip

Tiada gading yang tak retak…begitu pula dengan saya, tidaklah sempurna pengalaman dan ilmu yang saya dapatkan. Saya hanya men-sharing-kan apa yang saya lakukan. So, jika anda mempunyai ilmu dan pengalaman bisnis yang bermanfaat, sekali lagi, silahkan tulis komentar Anda. Saya akan dengan senang hati saya menerimanya. Karena ilmu dan pengetahuan yang bermanfaat itu dilihat bukan dari siapa yang mengatakan, tapi dari apa yang ia katakan.

2 Comments

  1. Randy

    October 29, 2010 at 14:22

    sip..
    makasi Om Jack sharing pengalaman dan ilmunya..
    saya masih harus belajar banyak nih tentang riset pemasaran biar produk bisa diterima konsumen..
    ditunggu tips lainnya ya

  2. azri ali

    June 26, 2012 at 19:16

    waw..mantap..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>