Membidik Peluang Usaha Rumahan, Produksi Abon Ayam


By on October 6, 2010

Saya meminta maaf lagi karena beberapa minggu terakhir tidak bisa update artikel. Setelah saya sembuh dari sakit, tak terasa sudah masuk libur lebaran.

Setelah itu banyak teman lama yang datang. Saya harus menemani mereka “senang-senang”. Karena kecapekan, saya sakit lagi. Sembuh sedikit sudah harus berangkat lagi ke Banten untuk urusan proyek.

Alhamdulillah, saya bisa sempatkan untuk menulis lagi. Mumpung habis lebaran yang isinya cuman makan dan makan, untuk edisi posting DokterBisnis.Net kali ini saya akan bahas tentang peluang usaha rumahan, membuat abon ayam.

Abon selain bisa anda gunakan sebagai lauk, bisa juga dijadikan bahan isian dalam pembuatan kue seperti pastel. Banyak pengusaha roti yang membuat variasi roti dan kue produksi mereka dengan menggunakan abon sebagai topping.

Kalau dijual “polosan”, permintaannya relatif banyak karena abon cukup familiar dan disukai mayoritas orang Indonesia. Jadi prospek usaha rumahan ini lumayan bagus lah. Jenisnya juga bervariasi. Mulai dari abon sapi, abon ayam sampai abon dengan bahan dasar ikan.

Kebetulan istri saya berhasil mewawancara ibu Herlien Sutarya, seorang pengusaha abon di Jogja. Jadi pengalamannya bisa saya bagikan buat anda. Beliau tertarik untuk memproduksi abon di rumahnya sejak mendapatkan pelatihan dari Dinas Pertanian Kabupaten Sleman pada tahun 2003.

Awalnya ibu dengan 4 orang anak ini membawa abon buatannya ke sebuah arisan. Target pasar-nya adalah end user, ibu-ibu arisan. Hasilnya, teman-teman arisannya sangat menyukai abon buatannya. Setelah itu ia memberanikan diri membawa abonnya ke salah satu perkumpulan arisan yang lebih besar.

Tanggapan yang didapatnya juga sama, banyak yang menyukai abon ayam buatannya. Satu hal yang membuat abon ayam bu Lien disukai. Abon ayam bu Lien terbuat murni dari daging ayam tanpa campuran apapun selain bumbu.

Karena itulah bu Lien mematok harga abon ayamnya lebih tinggi dibandingkan abon-abon sejenis dipasaran. Mungkin segmentasi pasar-nya sudah pas kali ya.

Makanya untuk mempengaruhi calon konsumen-nya untuk membeli bu Lien tidak kesusahan. Walaupun harganya cukup tinggi, berkisar antara 15 ribu – 16 ribu rupiah untuk kemasan 100 gr.

Pembuatan abon ayam ini membutuhkan kesabaran. Alat yang digunakan juga cukup sederhana seperti wajan besar untuk menggoreng, kompor, blender dan frezzer. Selain itu dibutuhkan alat press atau spinner yang fungsinya untuk memisahkan abon dari minyaknya setelah digoreng.

Pertama-tama daging ayam yang telah dibersihkan dibuang kulitnya dan kemudian dikukus dalam waktu tertentu. Bu Lien hanya menggunakan daging ayam bagian menthok (dada) saja karena daging pada bagian paha maupun gending sangat susah untuk disuir (dipotong-potong kecil memanjang mengikuti serat).

Setelah dikukus, daging dibuang tulangnya dan kemudian disuir kecil-kecil. Daging yang telah disuir tadi dicampur dengan bumbu yang telah diblender kemudian dimasak diatas api tanpa menggunakan minyak namun dengan air sekitar 5 gelas.

Tujuannya adalah agar bumbu dapat meresap ke dalam suiran daging tadi. Untuk setiap resep, daging menthok yang digunakan adalah sebanyak 5 kg. Setelah air semakin berkurang barulah digoreng dengan menggunakan minyak.

Abon ayam yang telah matang tersebut dituang ke dalam alat press (lebih bagusnya spinner) agar minyaknya terpisah dari abonnya. Kemudian abon ditempatkan dalam suatu wadah besar dan diusahakan abon tidak menggumpal atau menempel antara satu dengan lainnya.

Karena jika minyak pada abon tersebut masih ada, abon yang dihasilkan tidak tahan lama dan cepat tengik. Dengan cara ini, abon ayam bu Lien bisa bertahan sampai 2 bulan tanpa bahan pengawet.

Sampai saat ini, selain menerima pesanan untuk wilayah Jogja, abon ayam bu Lien sudah sampai ke berbagai kota besar lainnya seperti Jakarta dan Bandung. Hampir setiap bulan pesanan abon ayam untuk kota-kota tersebut selalu ada. Lumayan kan buat usaha di rumah?

Simulasi Keuntungan
Pemasukan
Omset 1 bulan 25 resep habis
1 resep = 1,5 kg abon ayam
37,5 kg = 375 ons x Rp 15.500,00 = Rp 5.812.500,00

Pengeluaran
Bahan baku per resep
Ayam menthok = Rp 100.000,00
Bumbu = Rp 20.000,00
Minyak = Rp 30.000,00
Bahan baku 25 resep = Rp 150.000,00 x 25 = Rp 3.750.000,00
Listrik dll = Rp 100.000,00
Gaji pegawai = 3 x Rp 15.000,00 x 25 = Rp 1.125.000,000
Total pengeluaran = Rp 4.975.000,00

Keuntungan bersih
Rp 5.812.500,00 – Rp 4.975.000,00 = Rp 836.500,00

Sudah ada gambaran kan sekarang?Bagaimana? Anda tertarik untuk buka usaha di rumah seperti bu Lien?

(sumber gambar : ikan bakar17wib.wordpress.com)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutnya

About Om Nip-Nip

Tiada gading yang tak retak…begitu pula dengan saya, tidaklah sempurna pengalaman dan ilmu yang saya dapatkan. Saya hanya men-sharing-kan apa yang saya lakukan. So, jika anda mempunyai ilmu dan pengalaman bisnis yang bermanfaat, sekali lagi, silahkan tulis komentar Anda. Saya akan dengan senang hati saya menerimanya. Karena ilmu dan pengetahuan yang bermanfaat itu dilihat bukan dari siapa yang mengatakan, tapi dari apa yang ia katakan.

6 Comments

  1. Mesin Pembuat Abon

    November 12, 2016 at 12:40

    Menarik sekali utk topik peluang usaha produksi abon. Dapat menginspirasi calon pebisnis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *