18 Tips Memilih Franchise di Indonesia – Detail Bangets Gan (Bag.1)


By on May 23, 2014
18 Tips Memilih Franchise di Indonesia - Detail Bangets Gan (Bag.1)

Pagi tadi ada temen minta tolong dicarikan artikel tentang franchise di Indonesia. Pas saya cek, waduh… kemana artikel saya tentang “18 Tips Memilih Franchise di Indonesia”? Kok ngga bisa muncul ya…

Akhirnya saya re-post ulang. Soalnya sayang, materinya bagus banget. So, ini dia re-post tentang “18 Tips Memilih Franchise di Indonesia”, cekidot…

Pada artikel yang lalu, saya menulis tentang “8 Kiat Bagaimana Menilai Seorang Franchisor“. Sekarang saya akan memberikan kepada Anda tips memilih franchise.

Sebagai seorang franchisee, Anda tidak boleh mengandalkan info dari franchisor sepenuhnya. Hal ini bukan berarti Anda tidak boleh mempercayai informasi dari mereka.

Tapi Anda sebaiknya berhati-hati dan mempelajari lebih lanjut tentang informasi yang Anda terima. Dan sebelum memilih franchise di Indonesia, 18 tips berikut ini bisa Anda jadikan pedoman awal dalam memilih sebuah usaha waralaba.

1. Jangan mudah percaya dengan brosur, lebih-lebih kepada calo franchise.
Informasi sepihak dari franchisor biasanya bias dan cenderung subjektif. Jangan pertaruhkan uang, hidup, reputasi dan masa depan Anda. Carilah konsultan yang tahu tentang usaha waralaba yang bisa Anda percaya dan Anda andalkan. Intinya, cari info waralaba terkait dari pihak ketiga se-detail mungkin

2. Jangan ingin cepat kaya.
Tidak ada sesuatu yang instan. Begitu juga jika Anda memilih membeli sebuah usaha waralaba. Tidak ada jaminan bahwa usaha Anda akan cepat sukses. Semua bisnis butuh kesabaran untuk sukses, tak terkecuali franchise. Reputasi sebuah usaha waralaba dengan pengendalian sistem yang bagus pada akhirnya kembali pada kemauan dan kemampuan Anda dalam menjalankannya. Semuanya butuh waktu. So, say no to cara cepat kaya, okay?

3. Jangan memilih franchise hanya karena harganya murah.
Anda tahu, franchisor membutuhkan investasi besar untuk membangun bisnisnya? Oleh karena itu, mereka menuntut pengembalian investasi bisnisnya melalui fee dan royalty. Jadi, jangan pernah Anda memilih sebuah usaha waralaba karena harganya yang murah.

4. Tentukan tujuan Anda memasuki bisnis franchise.
Tujuan adalah hal yang sangat penting dalam bisnis. Setiap orang mempunyai tujuan yang berbeda. Ada yang ingin mencoba bisnis baru. Ada yang ingin merintis usaha yang nantinya dapat membuat ia bisa berhenti dari pekerjaannya. Atau ada yang memang ingin menjadi seorang entrepreneur. Apapun tujuan Anda, tentukanlah. Tapi yang terpenting adalah, jangan mempunyai tujuan semata-mata karena uang. Ini tidak seperti Anda bekerja dan mendapatkan gaji tiap bulannya.

5. Perhatikan tingkat risiko yang ada.
Membeli usaha waralaba tidak sama dengan membeli produk yang Anda sukai. Membeli franchise adalah membeli bisnis, dan tentunya ada resikonya. Waralaba baru dengan wilayah baru tentu mengandung resiko bisnis yang lebih tinggi dibandingkan dengan usaha waralaba terlaris yang telah mapan. Cari tahu berapa persen orang yang membeli usaha waralaba tersebut yang gagal setiap tahunnya. Jika mencapai 20%, kemungkinan besar ada sesuatu yang salah.

6. Hati-hati dengan faktor subyektivitas dan emosional.
Jangan memilih usaha waralaba hanya karena faktor emosional. Misalnya karena Anda menyukai burger, Anda lantas buru-buru membeli franchise-nya dengan mengabaikan kondisi industri jenis makanan ini.

7. Hindari franchisor yang hanya memiliki satu produk.
Ketergantungan pada satu produk sangat riskan, mengingat tingginya persaingan bisnis.

8. Hindari franchise yang membutuhkan banyak karyawan.
Bisnis yang membutuhkan banyak karyawan sangat berpontensi memakan biaya produksi dan biaya tetap yang semakin besar. Kemungkinan kesalahan manusianya (human error) pun lebih besar. Pilihlah sistem yang sudah menggunakan mesin atau terkomputerisasi.

9. Hindari franchisor yang terjerat masalah hukum.
Selidiki terlebih dahulu reputasi franchisor. Masalah hukum apa saja yang pernah menimpanya dan adakah kasus hukum yang sekarang sedang ia hadapi.

Andabisa terapkan kiat di atas untuk memilih franchise indonesia terbaik, tidak hanya untuk franchise luar negeri. Syukur-syukur tidak hanya terbaik, tetapi Anda bisa mendapatkan juga franchise Indonesia murah… Mantabs kan?

So, untuk tips memilih usaha waralaba ke-10 hingga ke-18, akan saya bahas pada tips memilih franchise di Indonesia bagian 2. Selalu kunjungi situs ini dan pastikan Anda tidak melewatkannya, okay?

(sumber gambar : www.sololeker.ga)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutnya

About Om Nip-Nip

Tiada gading yang tak retak…begitu pula dengan saya, tidaklah sempurna pengalaman dan ilmu yang saya dapatkan. Saya hanya men-sharing-kan apa yang saya lakukan. So, jika anda mempunyai ilmu dan pengalaman bisnis yang bermanfaat, sekali lagi, silahkan tulis komentar Anda. Saya akan dengan senang hati saya menerimanya. Karena ilmu dan pengetahuan yang bermanfaat itu dilihat bukan dari siapa yang mengatakan, tapi dari apa yang ia katakan.

One Comment

  1. sudarno - tanya memilih franchise

    November 1, 2016 at 00:27

    min, maksudnya dengan faktor subyektifitas dan emosional gimana ya?
    kalau misalkan saya memilih franchise yang sedang trend, apakah itu termasuk memilih franchise dengan subyektifitas dan emosional? lalu bagaimana jika saya memilih franchise dengan kemampuan budget saya, dengan memilih franchise yang murah?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *